Latest News

Misteri tentang Manusia Ikan

Selasa, 05 Oktober 2010 , Posted by beye at 22.54

Pada tahun 1943, tentara Jepang ditempatkan dengan tim pengawasan di sebuah pulau kecil terpencil dalam rantai pulau Kei melaporkan melihat makhluk aneh dalam air yang dikatakan memiliki anggota tubuh dan wajah agak mirip dengan manusia, tetapi mulutnya seperti ikan mas. Makhluk ini digambarkan tinggi sekitar 150 cm, dan memiliki kulit merah muda, serta duri jelas di kepala mereka. Tidak seperti putri duyung klasik, merbeings ini tidak memiliki ekor ikan, tetapi dua lengan dan dua kaki.

Pada beberapa kesempatan, makhluk ini sering terlihat di daerah dekat pantai atau di dermaga. Dalam satu kasus, dua makhluk aneh itu terlihat bermain di daerah dermaga, dan ljuga dilaporkan terlihat berenang di dekat pantai. salah satu laporan yang diceritakan oleh seorang tentara yang melihat salah satu makhluk di pantai pada  suatu malam. Pada awalnya tentara itu berpikir itu adalah anak2  yang sedang bermain, dan ia melihat di bawah sinar bulan mahkluk tersebut memiliki wajah yang mengerikan dan tiba2. Makhluk itu dengan cepat berlari ke dalam air  

Meskipun tentara Jepang sangat bingung dengan penampakan ini, Ketika menanyakan tentang mahkluk tersebut, penduduk desa di sekitar tempat itu mengatakan kepada oarng Jepang bahwa mereka dikenal secara lokal sebagai Orang Ikan (manusia ikan). menurut orang desa bahwa mereka kadang-kadang dan bahkan tertangkap dalam jaring nelayan
 
Suatu malam, sersan , Mr Taro Horiba, dipanggil oleh kepala desa setempat. dan diberitahu tentang ditemukannya orang ikan (manusia ikan) dalam keadaan mati dekat pinggir pantaik. kemudian kepala desa setempat mengajaknya untuk melihat sosok orang ikan yang sudah mati.saat melihat sosok mahkluk tersebut Sersan itu tercengang setelah melihat sosok mahkluk tersebut tergeletak di atas rumput di rumah kepala desa.

Dia menggambarkan  makhluk mempunyai panjang sekitar 160 cm  dan memiliki kepala merah-coklat, rambut panjang sebahu, dan duri di sepanjang leher. Wajahnya dikatakan sangat jelek, dengan telinga seperti  kera, sebuah hidung yang pesek, dahi yang lebar, dan kecil. bagian mulut lebar seperti  ikan mas, dan didalamnya giginya kecil2, seperti jarum . Jemari makhluk itu dan jari-jari kaki panjang dan berselaput. Horiba juga melaporkan bahwa ada beberapa jenis ganggang yang melekat di seluruh tubuhnya.
 
Sersan Horiba, meskipun sudah melihat dengan mata kepalanya sendiri pada beberapa kesempatan, masih tidak bisa memahami apa itu bahwa apa yang dilihat di rumah kepala desa. jenis makhluk apa sebenarnya itu yang berada di pulau itu, lalu setelah kembali ke Jepang, Horiba menceritakan pengalaman dan mendesak para ahli zoologi untuk pergi menyelidiki fenomena tersebut, tapi tidak ada yang menanggapinya dengan serius. dengan tidak adanya bukti yang kuat dan tidak adanya foto yang diambil pada saat itu membuat dia diejek oleh para ahli zoologi.

Lalu jenis mahkluk apa yang dilihat oleh para prajurit-prajurit jepang itut?  bangkai apa yang adadi rumah kepala desa itu?  bmahkluk apa sesungguhnya yang ada di balik kasus ini? Warga jelas tampak berpikir begitu, jadi di sini kita memiliki kasus klasik dari mahkluk yang tidak diketahui dari ilmu pengetahuan yang ada dan sangat membingungkan. apakah munculnya mahkluk misterius tersebut hanya dikaitkan dengan imajinasi liar dari para orang Jepang yang dikarenakan kondisi pada saat itu sedang dalam keadaan perang.

Sebenarnya tidak ada bukti yang kuat, tapi mari kita untuk mengeksplorasi beberapa kemungkinan?


Banyak penampakan makhluk tersebut dikaitkan dengan wujud dari duyung atau manate. Duyung, meskipun jarang, pernah ditemukan di seluruh Pasifik Indo dan bisa sangat mungkin sudah ada di daerah  Indonesia. Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa duyung bisa menjadi penyebab di balik laporan Ikan Orang ,(manusia ikan) . Duyung tidak memiliki dua lengan dan dua kaki seperti Orang Ikan yang dilaporkan, dan tidak tampak bahwa wajah dugong yang dapat disalahartikan sebagai penampakan mirip dengan manusia. Penduduk desa juga akan mungkin bisa membuat perbedaan antara Duyung/dugong di daerah tersebut dengan sebuah mahkluk tersebut. Itu jelas bukan tubuh dugong yang sersan Horiba dijelaskan dan melihat di rumah kepala desa.
Mahkluk aneh apa sebenarnya ini?
Ketika berfikir tentang hal ini, saya tidak bisa tidak melihat kemiripan antara Ikan Orang dan beberapa jenis mahkluk air lainnya, makhluk mirip kera yang pernah dilaporkan di tempat lain. The Lake Thetis Gillman yang terlihat di Danau Thetis di Pulau Vancouver pada tahun 1972, misalnya, tampaknya berbagi beberapa karakteristik Orang Ikan, seperti halnya mahkluk Pugwis dari pengetahuan zaman dulu
foto diatas diambil dari The Lake Thetis Rakasa oleh Harry Trumbore for The Field Guide of Bigfoot and   
                                                                                           Other Mystery Primates

                           
Newspaper version of the Thetis Lake Monster
                                                                
Pugwis dan Thetis  Lake Monster, seperti Ikan Orang, fitur menonjol duri atau paku di kepala, dua tangan, dua kaki daripada ekor ikan, jari berselaput dan kaki, dan umumnya tampak campuran dari kera dan bentuk ikan. Dapatkah Ikan Orang dilaporkan oleh penduduk asli Pulau Kei dan tentara Jepang telah yang semacam makhluk tersebut cryptids lain?Satu kemungkinan adalah bahwa semua profil tersebut memiliki dasar, mereka dalam beberapa jenis primata tidak diketahui untuk beradaptasi dengan kehidupan akuatik atau semi-akuatik. saya mengharapkan seperti primata untuk berkembang beberapa bentuk makhluk air yang mempunyai hubungannya dengan Ikan Orang, Pugwis, dan Thetis  Lake Monster. Kemungkinan bahwa makhluk mirip kera air diadaptasi akan terlihat lebih seperti ini makhluk daripada gambar putri duyung klasik dari tubuh manusia sempurna di bagian atas dan ekor ikan di bagian bawah
The Frog Loveland (dua gambar di atas) juga tampaknya mengingatkan Mahkluk ini mirip kera, seperti halnya Kappa dari Jepang (di bawah). Mungkinkah Ikan Orang berhubungan dengan cryptids ?

Lokasi tertentu dari penampakan Orang Ikan juga membawa saya untuk berspekulasi tentang kemungkinan lain. The menggali yang relatif baru di Indonesia dari fosil-fosil Homo floresiensis juga dikenal sebagai "Manusia Flores" atau " the real Hobbit ," menunjukkan kepada kita bahwa pernah ada sebelumnya dan  jenis hominid kerdil lain ditemukan di sana, apa disebut juga Homo floresiensis, dan tampaknya mungkin mereka bisa mungkin menghuni pulau-pulau Indonesia lainnya selain pulau Flores

Profesor Richard Klyver's sketsa wanita Flores. Penemuan fosil Homo floresiensis pertama adalah seorang perempuan,
                                    bukan laki-laki, meskipun media bersikeras dijuluki dengan "Manusia Flores."
Apakah mungkin bahwa hominid Flores juga ada di kepulauan Kei, dan pada titik tertentu mereka menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitar yang dikarenakan kepulauan kei sebagian besar laut ? Diperkirakan oleh beberapa peneliti bahwa Homo floresiensis mungkin telah memiliki ukuran yang kecil karena ekosistem pulau tersebut, yang memungkinkan mereka harus beradaptasi  dengan sumber daya yang terbatas dalam ekosistem pulau. Mungkin populasi yang terisolasi memungkinkan Homo floresiensis beadaptasi dengan gaya lingkungan yang kebanyakan dikelilingi oleh lautan dan memanfaatkan sumber daya pesisir pantai. wilayah Pesisir memberikan potensi yang kaya sumber makanan, sehingga memungkinkan  primata atau mungkin hominid bisa berevolusi.
 
Mungkinkah dengan ekositem yang berada dilingkungan laut tersebut tersebut populasi Homo floresiensis atau beberapa jenis primata ini menjelaskan mmahkluk air Indonesia? Atau karena hal lain?Apa pun yang mereka, para orang ikan (manusia ikan) menyajikan misteri yang ingin kita ketahui dan apakah misteri ini akan tetap menjadi misteri?kita tunggu saja....

Currently have 0 komentar:

Leave a Reply

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar disini...

Related Posts with Thumbnails