Latest News

Mengenal Stasiun Ruang Angkasa

Jumat, 21 Januari 2011 , Posted by beye at 17.41


International Space Station (ISS) adalah sebuah fasilitas penelitian internasional yang sedang dirakit di orbit rendah Bumi. Konstruksi ISS dimulai pada tahun 1998 dan dijadwalkan selesai pada akhir 2011. Stasiun ini diperkirakan akan tetap beroperasi sampai setidaknya tahun 2015, dan mungkin sampai 2020. Dengan bentuk yang lebih besar dari stasiun ruang angkasa sebelumnya, ISS dapat dilihat dari Bumi dengan mata telanjang, dan sejauh ini, ISS merupakan satelit buatan terbesar yang pernah mengorbit bumi. ISS berfungsi sebagai laboratorium penelitian yang memiliki lingkungan mikro di mana awak melakukan eksperimen dalam ilmu biologi, kimia, fisiologi kedokteran, dan fisika, serta sebagai tempat pengamatan astronomi dan meteorologi.

Stasiun ini menyediakan lingkungan yang unik untuk pengujian sistem pesawat ruang angkasa yang akan dibutuhkan untuk misi ke Bulan dan Mars. ISS dioperasikan oleh kru Ekspedisi enam astronot dan kosmonot, dengan program stasiun, mempertahankan keberadaan manusia di ruang angkasa, sejak peluncuran Ekspedisi 1 pada tanggal 31 Oktober 2000, total sudah 10 tahun 81 hari. Program ini dengan demikian memegang rekor sampai saat ini dengan kehadiran terpanjang manusia tanpa gangguan di ruang angkasa, melampaui rekor sebelumnya selama 3.644 hari, pada kapal Mir.

STATISTIK ISS

COSPAR ID = 1998-067A
Call sign = Alpha
1998–201
Crew = 6 Launch = 1
nch pad = KSC LC-39, Baikonur LC-1/5 & LC-81/23 Ma
La uss = 375,727 kg (828,340 lb)
PMA-2 to Zvezda) Width = 109 m (357.5 ft) (alo
Length = 51 m (167.3 ft) (fro mng truss, arrays extended)
nadir–zenith, arrays forward–aft (27-11-09) Pressurised volume = 837 m3
Height = c. 20 m (c. 66 ft) (29,561 cu ft) Atmospheric pressure = 101.3 kPa (29.91 inHg, 1 atm)
i) AMSL (18 June 2010) Orbital inclination = 5
Perigee = 347 km (187 nmi) AMSL (18 June 2010) Apogee = 360 km (194 n m1.6 degrees Average speed = 7,706.6 m/s (27,743.8 km/h, 17,239.2 mph) Orbital period = 91 minutes
755 (20 January 2011) Orbital decay =
Days in orbit = 4444 (20 January 2011) Days occupied = 3731 (20 January 2011) Number of orbits = 6 92 km/month
s of 23 May 2010
*Statistics a

TUJUAN DIDIRIKANNYA ISS

Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah sebuah satelit yang sedang dikembangkan sampai saat ini. Terutama laboratorium penelitian, ISS menawarkan keuntungan lebih dari pesawat luar angkasa seperti NASA Space Shuttle karena merupakan platform jangka panjang di ruang angkasa, di mana studi bisa dilakukan dalam waktu yang lama. Para ilmuwan di Bumi memiliki akses cepat ke data kru dan dapat memodifikasi eksperimen atau memulai yang baru, manfaat umumnya tidak tersedia di pesawat luar angkasa tak berawak.


ISS menyediakan lokasi yang relatif aman, yaitu pada Orbit Rendah Bumi untuk menguji sistem pesawat ruang angkasa yang akan diperlukan untuk misi ke Bulan dan Mars. Hal ini memberikan pengalaman dalam perawatan, perbaikan, penggantian, dan sistem on-orbit, yang penting dalam operasi pesawat ruang angkasa lebih jauh dari Bumi. Risiko berkurang, dan kemampuan pesawat antarplanet yang makin maju.

Bagian dari misi awak adalah penjangkauan pendidikan dan kerjasama internasional. Awak ISS memberikan kesempatan bagi siswa di Bumi dengan membuat eksperimen, membuat demonstrasi pendidikan, dan memungkinkan untuk partisipasi siswa dalam kelas versi percobaan ISS, eksperimen penyelidik NASA, dan kegiatan rekayasa ISS. Program ISS itu sendiri, dengan kerjasama internasional yang mewakili, memungkinkan 14 negara untuk hidup dan bekerja bersama dalam ruang angkasa, memberikan pelajaran untuk misi multinasional di masa depan.

PERAKITAN ISS

perakitan ISS secara beruntun, bisa anda lihat di web ini

Perakitan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dimulai pada November 1998. Astronot menginstal spacewalks setiap elemen. 15 September 2010, mereka telah menyelesaikan 150, sebanyak 944 jam aktivitas ekstra (EVA), semua ditujukan untuk perakitan dan pemeliharaan stasiun. Dua puluh delapan spacewalks ini berasal dari airlocks, sedangkan 122 sisanya diluncurkan dari stasiun.

Segmen pertama dari ISS, Zarya, diluncurkan pada tanggal 20 November 1998 dari roket Proton Rusia, menyusul dua minggu kemudian diluncurkan Unity, ini yang paling pertama dari tiga modul node yang diluncurkan pesawat penerbangan Space Shuttle STS-88. Pada bulan Juli 2000 modul Zvezda Rusia ditambahkan, memungkinkan awak maksimum sampai 3, untuk menetap di ISS terus menerus. Ekspedisi 1, tiba pada bulan November 2000 dengan Soyuz TM-31, di tengah-tengah antara penerbangan dari STS-92 dan STS-97. Kedua penerbangan Space Shuttle masing-masing menambahkan segmen dari stasiun Terpadu Struktur Truss, yang menyediakan stasiun embrio dengan komunikasi, bimbingan, grounding listrik (di Z1), dan daya melalui panel surya terletak di rangka P6.

Selama dua tahun ke depan stasiun terus berkembang. Sebuah roket Soyuz-U menyampaikan kompartemen Pirs docking. Discovery, Atlantis, dan Endeavour mengantarkan laboratorium Destiny dan quest airlock, selain lengan robot utama stasiun, Canadarm 2, dan beberapa struktur terpadu truss.

Jadwal ekspansi itu terganggu oleh kehancuran dari Space Shuttle Columbia on STS-107 pada tahun 2003, dengan kekosongan yang dihasilkan dalam program perakitan Space Shuttle, stasiun menghentikan sampai peluncuran Discovery pada STS-114 pada tahun 2005.

Dimulainya kembali perakitan ditandai dengan kedatangan Atlantis, STS-115, yang mengantarkan set kedua stasiun panel surya. Beberapa segmen rangka lebih dan satu set ketiga panel diantarkan pada STS-116, STS-117, dan STS-118. Sebagai akibat dari perluasan atas kemampuan stasiun pembangkit listrik, modul lebih bertekanan bisa ditampung, dan node Harmony dan laboratorium Eropa Columbus ditambahkan. Ini diikuti segera setelah oleh dua komponen pertama Kibo. Pada bulan Maret 2009, STS-119 menyelesaikan Struktur terpadu Truss dengan instalasi set keempat dan terakhir dari panel surya. Bagian terakhir dari Kibo diantarkan pada Juli 2009 pada STS-127, diikuti oleh modul Poisk Rusia. Ketiga, Tranquility, diantarkan pada bulan Februari 2010 selama STS-130 oleh Space Shuttle Endeavour, di samping Cupola, diikuti Mei 2010 oleh modul Rusia penultima, Rassvet, diantarkan oleh Space Shuttle Atlantis pada STS-132.

Pada Mei 2010, ISS terdiri dari empat belas modul bertekanan dan Struktur Terpadu Truss yang lengkap. Rencananya mereka akan meluncurkan Modul Leonardo, Laboratorium Serbaguna Rusia, Modul Nauka dan sejumlah komponen eksternal, termasuk Lengan Robot Eropa dan Alpha Magnetic Spectrometer (AMS-02). Proyek ini diharapkan akan selesai pada tahun 2011, di mana titik stasiun akan memiliki massa lebih dari 400 metrik ton.



Sampai saat ini ISS mempunyai 14 modul, yaitu 

Modul Modul ISS


Module = Zarya
Assembly mission = 1A/R
Launch date = 20 November 1998
Launch system = Proton-K
Nation = Russia (builder) USA (financier)



Module = Unity 
Assembly mission = 2A
Launch date = 4 December 1998
Launch system = Space Shuttle Endeavour, STS-88
Nation = USA



Module = Zvezda 
Assembly mission = 1R
Launch date = 12 July 2000
Launch system = Proton-K
Nation = Russia



Module = Destiny 
Assembly mission = 5A
Launch date = 7 February 2001
Launch system = Space Shuttle Atlantis, STS-98
Nation = USA



Module = Quest
Assembly mission = 7A
Launch date = 12 July 2001
Launch system = Space Shuttle Atlantis, STS-104
Nation = USA



Module = Pirs
Assembly mission = 4R
Launch date = 14 September 2001
Launch system = Soyuz-U, Progress M-SO1
Nation = Russia




Module = Harmony
Assembly mission = 10A
Launch date = 23 October 2007
Launch system = Space Shuttle Discovery, STS-120
Nation = Europe (builder) USA (operator)


Module = Colombus
Assembly mission = 1E
Launch date = 7 February 2008
Launch system = Space Shuttle Atlantis, STS-122
Nation = Europe


Module = Kibō Experiment Logistics Module
Assembly mission = 1J/A
Launch date = 11 March 2008
Launch system = Space Shuttle Endeavour, STS-123
Nation = Japan



Module = Kibō Pressurised Module
Assembly mission = 1J
Launch date = 31 May 2008
Launch system = Space Shuttle Discovery, STS-124
Nation = Japan


Module = Poisk
Assembly mission = 5R
Launch date = 10 November 2009
Launch system = Soyuz-U, Progress M-MIM2
Nation = Russia


Module = Tranquillity
Assembly mission = 20A
Launch date = 8 February 2010
Launch system = Space Shuttle Endeavour, STS-130 
Nation = Europe (builder) USA (operator)



Module = Cupola
Assembly mission = 20A
Launch date = 8 February 2010
Launch system = Space Shuttle Endeavour, STS-130
Nation = Europe (builder) USA (operator)



Module = Rassvet
Assembly mission = ULF4
Launch date = 14 May 2010
Launch system = Space Shuttle Atlantis, STS-132
Nation = Russia


SUMBER TENAGA ISS

Photovoltaic (PV) panel surya ISS. Segmen Rusia seperti pesawat ulang ali, menggunakan 28 volt DC sebagian disediakan oleh empat panel surya dipasang langsung ke Zarya dan Zvezda. Sisanya stasiun menggunakan 130-180 V DC dari PV panel AS diatur sebagai empat pasang sayap. Setiap sayap memproduksi hampir 32,8 kW.

Power stabil dan dibagi pada 160 V DC dan dikonversi menjadi. Tegangan distribusi yang tinggi memungkinkan lebih kecil, ringan konduktor. Kedua stasiun segmen berbagi kekuasaan dengan konverter, penting karena pembatalan Rusia Sains Power Platform membuat Orbital Segmen Rusia tergantung pada panel AS.

Stasiun ini menggunakan baterai isi ulang nikel-hidrogen untuk daya secara terus menerus selama 35 menit setiap orbit 90 menit. Baterai diisi ulang di sisi siang hari bumi. Mereka memiliki masa 6,5 tahun (lebih dari 37.000 charge / siklus discharge) dan akan secara teratur diganti selama masa 20 tahun diantisipasi dari stasiun.


Sejarah Stasiun Ruang Angkasa (ISS)




Stasiun Luar Angkasa Internasional merupakan penyatuan beberapa proyek stasiun ruang angkasa nasional yang berasal selama Perang Dingin. Pada awal 1980-an, NASA berencana meluncurkan stasiun ruang angkasa modular yang disebut Freedom sebagai counterpart ke Salyut dan stasiun ruang angkasa Mir (Uni Soviet), sedangkan Uni Soviet berencana untuk membangun Mir-2 pada 1990-an sebagai pengganti untuk Mir. Karena keterbatasan anggaran dan desain, Freedom tidak pernah berkembang.

Dengan jatuhnya Uni Soviet dan berakhirnya perlombaan ke luar angkasa, Freedom hampir dibatalkan oleh Amerika Serikat. Kekacauan ekonomi pasca-Soviet di Rusia menyebabkan pembatalan Mir-2, walaupun hanya setelah dasar blok nya, DOS-8, telah dibangun. Kesulitan anggaran serupa juga dihadapi oleh negara-negara lain dengan proyek stasiun ruang angkasa, yang diminta pemerintah Amerika untuk berunding dengan negara-negara Eropa, Rusia, Jepang, dan Kanada pada awal 1990 untuk memulai sebuah proyek kolaborasi.

Pada bulan Juni 1992 Presiden Amerika George HW Bush dan Presiden Rusia Boris Yeltsin sepakat untuk bekerja sama dalam eksplorasi ruang angkasa. Perjanjian yang terjadi antara Amerika Serikat dan Federasi Rusia Mengenai Kerjasama dalam program Exploration and Use of Outer Space for Peaceful Purposes, dengan satu astronot Amerika dikerahkan untuk ruang stasiun Mir Rusia dan dua kosmonot Rusia dikerahkan untuk Pesawat Ulang Alik.

Pada bulan September 1993, Wakil Presiden Amerika Al Gore, Jr, dan Perdana Menteri Rusia Viktor Chernomyrdin mengumumkan rencana untuk sebuah stasiun ruang angkasa baru, yang akhirnya menjadi Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mereka juga sepakat, dalam persiapan untuk proyek baru, bahwa Amerika Serikat akan sangat terlibat dalam program Mir sebagai bagian dari kesepakatan yang kemudian dimasukkan Space Shuttle docking pengorbit dengan Mir.

Menurut rencana program ISS, mereka akan menggabungkan stasiun-stasiun angkasa yang direncanakan dari semua lembaga peserta: NASA Freedom, RSA's Mir-2 (dengan DOS-8 kemudian menjadi Zvezda), ESA Columbus, dan laboratorium Kibo Jepang. Ketika modul pertama, Zarya, diluncurkan pada tahun 1998, stasiun ini diharapkan akan selesai pada tahun 2003. Penundaan telah menyebabkan revisi tanggal penyelesaian diperkirakan tahun 2011.

ORBIT KONTROL

ISS dipertahankan dalam orbit hampir melingkar dengan ketinggian rata-rata minimal 278 km (173 mil) dan maksimum 460 km (286 mil). Ini bergerak pada kecepatan rata-rata 27.724 kilometer (17.227 mil) per jam, dan menyelesaikan 15,7 orbit per hari. Ketinggian maksimum normal. 425 km (264 mil) untuk memungkinkan misi Soyuz. ISS terus kehilangan ketinggian karena drag atmosfer, perlu ditingkatkan untuk lebih tinggi beberapa ketinggian setiap tahunnya, meningkatkan ketinggian ISS dapat dilakukan oleh dua stasiun mesin utama pada modul layanan Zvezda, space shuttle, atau dengan ESA ATV. Diperlukan waktu sekitar dua orbit (tiga jam) untuk meningkatkan ke ketinggian yang lebih tinggi.

Komunikasi ISS

Radio komunikasi dan telemetri memberikan data ilmiah, terhubung antara stasiun dan Pusat Kontrol Misi. Radio link juga digunakan selama prosedur rendezvous dan docking dan untuk komunikasi audio dan video antara awak kapal, pengendali penerbangan dan anggota keluarga. Akibatnya, ISS dilengkapi dengan sistem komunikasi internal dan eksternal digunakan untuk tujuan yang berbeda.

Pusat Kontrol di Bumi terletak di

Orbital Segmen Rusia berkomunikasi langsung dengan bumi melalui antena Lira mount ke Zvezda. Antena Lira juga memiliki kemampuan untuk menggunakan data Luch sistem relay satelit. Sistem ini, digunakan untuk komunikasi dengan Mir , jatu rusak selama tahun 1990-an, dan sebagai hasilnya tidak lagi digunakan, meskipun baru dua satelit Luch: Luch-5A dan Luch-5B direncanakan untuk diluncurkan pada tahun 2011 untuk mengembalikan kemampuan operasional sistem. Sistem komunikasi lain Rusia adalah Voskhod-M, yang memungkinkan komunikasi telepon internal antara Zvezda, Zarya, Pirs, Poisk dan USOS, dan juga menyediakan link radio VHF ke bumi pada pusat kontrol melalui antena pada eksterior Zvezda's.









Currently have 0 komentar:

Leave a Reply

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar disini...

Related Posts with Thumbnails