Latest News

NASA Tangkap Pencitraan Bibir di Ruang Angkasa

Rabu, 23 Juni 2010 , Posted by beye at 18.52

Jakarta- Wide-field Infrared Survey Explorer (Wise) milik NASA berhasil menangkap bibir raksasa di ruang angkasa. Bibir itu dihasilkan bintang sekarat yang berjarak 16 ribu tahun cahaya dari bumi.

Bintang itu merupakan salah satu yang paling besar di galaksi Bima Sakti kita. Obyek seperti ini disebut sebagai bintang Wolf-Rayet saat astronom menemukan pertama kali dan menyebutkan bahwa matahari akan tampak sangat kecil jika dibandingkan obyek itu.

Disebut sebagai V385 Carinae di rasi Carina, bintang ini berada di sektiar 16.000 tahun cahaya dari bumi dan berukuran sekitar 35 kali lebih besar dari matahari kita dengan diameter hampir 18 kali lebih besar. Tidak hanya itu, bintang ini juga lebih panas dan bersinar dengan lebih dari satu juta kecepatan cahaya.

NASA mengatakan bintang yang panas ini telah terbakar dengan cepat, seiring bertambahnya usia. Bintang ini meniupkan banyak atom yang lebih berat yang terus memasak di dalam bintang tersebut. Materi tersebut menggelembung ke awan seperti sinar terang dalam gambar yang ditangkap Wise.

Astronom berspekulasi bahwa cahaya infrared ini datang dari atom oksigen yang tampak dari beberapa elektron yang berasal dari radiasi ultraviolet bintang. Saat elektron ini bergabung dengan atom oksigen sehingga produksi cahaya ini dapat terdeteksi oleh Wise. Proses ini sama dengan kejadian pada bola lampu neon.

Gambar sebelumnya Helix Nebula atau ‘Mata Tuhan’ telah ditemukan pada tahun 1924 dan baru-baru ini tampak oleh teleskop raksasa di gunung Chilean.

Helix berada sekitar 700 tahun cahaya dalam konstelasi Aquarius dan memiliki ukuran yang sama dengan matahari dan telah mati. Di lain pihak, matahari kita diperkirakan akan mati sekitar 5 miliar tahun lagi.[ito(inilah)

Currently have 0 komentar:

Leave a Reply

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar disini...

Related Posts with Thumbnails