Latest News

Misteri Surat Livingstone Selama Ratusan Tahun

Jumat, 09 Juli 2010 , Posted by beye at 21.20


Surat panjang penjelajah terkenal abad ke-19 David Livingstone akhirnya berhasil diuraikan sebuah universitas di Inggris. Misteri itu terpecahkan hampir 140 tahun.



Para peneliti mengatakan bahwa surat - yang membutuhkan teknik pencitraan seni tinggi untuk menguraikan - mengungkapkan keraguan dirinya sebagai penjelajah misionaris di salah satu masa tergelap.

"Saya sangat terkesima tapi ini hanya untuk Anda sendiri," tulis Livingstone ke teman dekatnya Horace Waller dalam korespondensi yang baru terungkap. "Diragukan apakah aku masih hidup untuk bertemu lagi."

Livingstone adalah seorang pahlawan nasional ketika ia berangkat untuk menemukan sumber Sungai Nil pada tahun 1866, tetapi pada saat itu ia menyusun surat empat halaman berada di titik terendah dalam kehidupan profesionalnya, menurut Debbie Harrison, seorang peneliti di Birkbeck University of London.

Penjelajah itu terjebak di desa Bambarre, di Kongo bulan Februari 1871. Dia jauh dari tujuan dengan sebagian besar tim ekspedisi meninggal atau meninggalkannya, dan dia makin menderita akibat pneumonia, demam, dan pemakan borok tropis.

Ia terbaring di tempat tidur selama berminggu-minggu, dan membaca Alkitab beberapa kali dan mulai berhalusinasi.

"Dia mulai agak gila, jujur saja," kata Harrison.

Sementara pendukungnya di tempat asal khawatir Livingstone, tak seorang pun pernah mendengar nasibnya dan tim pencari berangkat ke pedalaman untuk menemukannya.

Dia akhirnya ditemukan dekat pantai timur Danau Tanganyika oleh wartawan Henry Morton Stanley.
Tapi Livingstone menolak meninggalkan Afrika, melanjutkan pencarian sumber sungai terpanjang. Dia akhirnya menyerah pada penyakit pada Mei 1873, di Chitambo di tempat sekarang Zambia.

Tidak jelas bagaimana surat Livingstone meninggalkan benua itu, meskipun mungkin Stanley membawanya kembali ke Waller. Dokumen tersebut menghilang selama hampir satu abad sebelum muncul lagi di lelang pada tahun 1966.

Pada saat itu tak bisa diuraikan. Karena kehabisan kertas dan tinta, Livingstone merobek halaman dari buku dan surat kabar dan menulis dengan improvisasi dari biji berry lokal. Satu abad kemudian, selain tinta hampir memudar masalah diperparah oleh kertas rapuh dan tulisan tangan Livingstone yang kacau.

Sebuah tim ilmuwan dan akademisi - termasuk spesialis spektrum imaging dari Amerika Serikat menganalisis kertas rapuh itu dengan hati-hati dan menggali teks asli Livingstone.

"Ini kesempatan untuk menulis ulang sejarah," kata Harrison Birkbeck, yang mengumumkan temuan itu.

"Ini memberikan kami sebuah cara baru dalam memandang Livingstone. Dia tertekan, dia pikir akan gagal, tapi dia tidak pernah menyerah.".

Currently have 0 komentar:

Leave a Reply

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar disini...

Related Posts with Thumbnails