Latest News

The Mongolian Death Worm (Cacing maut mongolia)

Selasa, 05 Oktober 2010 , Posted by beye at 22.27


The Mongolian Death Worm , diketahui suku nomaden Mongolia sebagai khorkhoi allghoi (kadang-kadang dipanggil sebagai allerghoi horhai atau olgoj chorchoj) atau 'cacing usus' karena mirip dengan usus sapi. Mahluk ini berwarna merah, dan kadang-kadang digambarkan memiliki bintik-bintik gelap atau bercak-bercak,. Mahluk ini juga memiliki panjang tubuh kira-kira 2 sampai 5 meter.






The Mongolian Death Worm menghuni Selatan Gurun Gobi di Mongolia. Referensi pertama binatang yang luar biasa ini muncul dalam Chapman Andrews '1926 buku Profesor Roy On the Trail of Ancient Man, meskipun palaentoloigis Amerika (ia  inspirasi karakter Indiana Jones) .  ia tidak sepenuhnya yakin dengan cerita-cerita rakasa yang ia dengar di sebuah pertemuan para pejabat Mongolia: "Tidak ada yang  pernah melihat makhluk itu, tetapi mereka semua sangat yakin dengan keberadaan mahluk itu dan menggambarkannya dengan teliti."

Penjelajah Ceko Ivan Mackerle:
"-Seperti Sosis dengan panjang lebih dari setengah meter (20 inci)dan dengan tebal sebesar lengan manusia, mirip usus sapi. Ekornya pendek, seperti tepotong. sulit menggambarkan kepalanya karena terlihat seperti tidak mempunyai mata, hidung atau mulut. warnanya gelap merah, seperti darah atau salami ... ia bergerak dengan cara yang aneh - baik dengan cara menggelinding atau menggeliat menyamping, dengan menyapu. mahluk itu tinggal di bukit pasir terpencil dan di lembah-lembah panas  bawah tanah di gurun Gobi dengan tanaman saxaul. ia hanya terlihat selama bulan-bulan terpanas tahun, Juni dan Juli, kemudian pada bulan-bulan lain ia masuk ke dalam liang pasir dan tidur. Ia sering keluar dari tanah terutama setelah hujan, ketika tanah basah. Mahluk ini sangat berbahaya, karena dapat membunuh seketika manusia dan hewan dalam jarak beberapa meter. "


Makhluk itu dilaporkan dapat menyemprotkan zat asam  yang dapat menyebabkan kematian seketika. mahluk ini juga memiliki kemampuan untuk membunuh dari jarak jauh dengan sengatan listrik. Banyak orang Mongolia telah melaporkan melihat makhluk ini. Makhluk itu melakukan hibernasi selama hampir sepanjang tahun kecuali untuk bulan Juni dan Juli.

di yakini juga dengan menyentuh bagian mana saja dari tubuh cacing ini akan langsung mengalami kematian, yang diduga mengandung racun logam corrodes. cerita rakyat setempat juga bercerita mahluk ini suka tanaman parasit lokal seperti Goyo.

Mungkinkahia sejenis belut listrik yang hidup di tanah?





Belut listrik adalah cacing panjang seperti Mongolian Death Worm dan diketahui juga bahwa belut listrik dapat menghasilkan listrik yang cukup kuat untuk melumpuhkan atau membunuh mangsanya. Belut listrik seekor belut, mereka hanya memiliki bentuk seperti belut. Walaupun namanya belut ia sama sekali bukan belut melainkan sebuah knifefish. Mereka tinggal di dasar lumpur di dalam air yang tenang dan ia harus bernapas; belut listrik naik ke permukaan setiap 10 menit atau lebih, binatang itu akan menelan udara sebelum kembali ke bawah. Hampir 80% dari oksigen yang digunakan oleh ikan diambil dengan cara ini. Ini menunjukkan bahwa kandidat yang paling mungkin untuk memiliki variasi yang hidup di darat. Namun lingkungan  terutama seperti Gurun Gobi  tampaknya akan terlalu keras untuk makhluk semacam itu. Namun mengingat kepercayaan penduduk lokal bahwa "cacing suka keluar dari dalam tanah umumnya setelah hujan, ketika tanah masih basah".

belut listrik yang bernama latin Electrophorus electricus ini terkenal dengan kemampuannya untuk menghasilkan arus listrik yang kuat, mencapai 500-650 volt. hal ini cukup membuat pingsan atau membunuh mangsanya.tetapi belut listrik tidak mempunyai racun yang disemprotkan.

Mungkinkah seekor ular yang meludah?

Mungkin makhluk itu adalah semacam kobra meludah.
Meludah kobra sangat akurat pada jarak lebih dari 10 kaki. Ketika kobra itu ingin "meludah" atau "menyemprotkan" bisanya. Cobra dapat menyemprotkan racun yang menyakitkan secara langsung ke dalam mata binatang  yang berpotensial menginjaknya dari jarak yang aman.
Ular yang mirip cacing berbentuk persis seperti cacing "Mongolian Death Worm". dilaporkan Beberapa ular kobra meludah tampak kemerahan dengan warna-mirip dengan laporan tentang Mongolian Death Worm. 





Mungkinkah cerita-cerita tentang sengatan listrik dibuat karena kesalahan yang disebabkan oleh terkejutnya melihat makhluk itu.

kesimpulan

mungkin saja para saksi salah mengira dan salah melihat tentang cacing mongolia. tetapi mungkin sja mahlukini benar-benar ada. menurut legenda gurun gobi dahulunya bekas danau yang kemudian mengering akibat bencana, mungkin saja cacing itu adalah belut listrik yang sudah berevolusi. who knows... 


Currently have 0 komentar:

Leave a Reply

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar disini...

Related Posts with Thumbnails